Sawut Singkong, kudapan tradisional yang penuh kenangan

 



Akhir- akhir ini saya entah kenapa teringat nenek. Nenek merupakan ibu kandung dari mama saya. Saya bahkan tidak tinggal bersama nenek. Adik perempuan kami yang sejak usianya setahunan dititipkan ke nenek karena mama keburu hamil kembali selang dua bulanan melahirkan. Saya merasa nenek sosok yang cukup istimewa dibalik kelebihan dan keterbatasan yang ia miliki. Mengasuh sepuluh anak tanpa didampingi suami karena qadarullah kakek meninggal dunia disaat putri terakhirnya masih belum genap setahun.

So struggle. Begitulah nenek dengan sepuluh putra putrinya. Selain itu menurut rekan seusia nenek, ia cukup mengagumkan dalam hal mengolah makanan. Masakan yang sederhana namun menggugah selera. Oseng tempe, tumisan sayur, dan berbagai cemilan. Yang paling aku ingat adalah olahan singkong. Sawut ubi, tiwul, getuk lindri, bahkan gaplek dan gatot. Ah, semuanya sungguh kenangan yang menyenangkan. Alfatihah buat nenek, semoga Allah tempatkan nenek ditempat yang terbaik,SyurgaNya.

Beberapa hari yang lalu, suamiku pulang dalam kondisi sedikit batuk. Tak lama ia pun mulai flu. Aku mulai was-was flu bisa menular ke seisi rumah. Ternyata prasangka itu benar. Kami sekeluarga kompak batuk dan pilek. Kecuali sulung dan adiknya yang nomor dua. Kondisi batuk dan pilek seperti ini membuatku sedikit kurang semangat untuk mengunyah nasi. Paling-paling aku menenggak air hangat-hangat kuku saja.

Akhirnya periuk nasi yang biasanya nasi selalu pas tak bersisa, kali ini menjadi berlebih.  Nasi akhirnya disendokkan ke plastik dan kusuruh putriku mengantarkan ke rumah tetangga yang memiliki ayam peliharaan. Biasanya, nasi bersisa yang tidak bisa dimakan lagi selalu kami berikan untuk dijadikan makanan ayam agar tidak mubazir.

Sepulang mengantarkan nasi ayam, putriku laporan. Nenek tetangga menitipkan singkong hasil panen di kebunnya. Beberapa lonjor singkong segar langsung aku bersihkan dan ku parut kecil. Pas sekali rasanya, ingin ngemil sawut singkong menggantikan makan nasi.

Saat mengupas singkong, aku membuang kulit terluar yang berwarna coklat, lalu kulit dalamnya aku cuci dan rendam. Kulit singkong bagian dalam bisa dimanfaatkan untuk membuat cemilan. Diiris tipis-tipis lalu digoreng kriuk atau ditambahkan sambal dijadikan kering ubi (Mustofa). Dikukus dan dicampurkan dengan urab kelapa  juga enak. Tapi jangan lupa. Sebelum diolah seperti ini, rendam dahulu kulit singkong sekitar dua atau tiga hari agar racunnya hilang. Jangan lupa untuk mengganti air rendaman setiap 24 jam sekali.

Kulit singkong bagian dalam

Iris halus kulit singkong

Sawut Singkong Gula Kelapa

Bahan

1kg singkong yang diserut dengan parutan rujak. Bentuknya lebih kasar daripada parutan keju

Gula merah/ gula Jawa 300gram

Garam

Daun pandan/ vanili (untuk menambah aroma, boleh di skip)

Kelapa parut yang putih saja

Singkong yang diserut dengan parutan

How To Cook

1. Serut singkong lalu bubuhkan garam dan daun pandan

2. Iris/serut gula merah atau bisa juga gunakan parutan singkong tadi.

Singkong serut VS gula merah iris

3. Campurkan singkong yang telah dibubuhi garam dengan gula. Aduk rata

4. Kukus singkong didalam dandang selama 20 menit.

Kukus


5. Agar lebih hemat gas dan waktu, saat mengukus singkong, bisa juga sekaligus dengan mengukus kelapa parut yang dibubuhi garam. Tapi letakkan di wadah terpisah ya.

6. Sawut ubi sudah bisa dinikmati dengan menambahkan taburan kelapa kukus.

Kelapa kukus


Sawut ubi merupakan hidangan tradisional yang masih sangat digemari. Rasanya manis dan gurih dan cara membuatnya juga tidak sulit. Semoga kerinduan akan makanan tradisional bisa terobati ya.

Sawut singkong gula kelapa

Jadi bekal juga mantap


23 Komentar

  1. Kayak lepat ya kak tapi hasil parutan singkongnya lbh kasar ya kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya.
      Tapi karena diserut lebih kasar dan disajikan dengan kelapa parut sensasinya lebih beda Zee.

      Hapus
  2. Baru tahu kalau kulit singkong bisa dijadikan penganan. Di daerah saya dibuang saja. Makasih Mbak, sudah berbagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya Mba,
      Saya juga dulunya begitu.
      Singkong ini jenis panganan yang minim sampah.
      Paling nggak, masih bisa dipangan sapi

      Hapus
    2. Ya Allah teringat sapi. Sebenarnya banyak juga ya panganan sapi yang bisa diusahakan tanpa menanam rumput.

      Hapus
  3. Wah, saya suka makanan berbahan singkong, Mbak Sischa. Tapi belum pernah buat sawut singkong ini. Padahal buatnya mudah saja ya. Nanti saya coba. Jadi koleksi makanan berbahan singkong saya semakin lengkap. Mas ayu, lemet, combro, misro, singkong keju, kroket singkong, dan lainnya hahaha.
    Kalau kulit singkong itu, saya pernah coba di rumah bulek saya. Rasanya penuh sensasi pas makan, soalnya baru pertama kali makan sayur kulit singkong hehehe.

    BalasHapus
  4. Duuuh, saya tuh kalau udah dapat info makanan yang bersumber dari alam, termasuk dari singkong itu otomatis kepo deh, pengin ngerasain, hehehe

    BalasHapus
  5. Yang kemarin dititip ke rumah langsung habis dimakan anak-anak. Zia aja makan dua. Hahaha
    Suka rupanya

    BalasHapus
  6. Ini bukan singkongnya ya mbak, tapi kulit dalam yang warna coklat, banyak singkong bapakku, coba ah sawutnya mbak aku praktikan kayaknya enak

    BalasHapus
  7. Bahan olahan singkong yang paling ku suka ya sawut itu mbak..enak, lembut dan gurih...sehat lagi ya karena bikinnya di kukus hehe top deh panganan satu ini

    BalasHapus
  8. Mbak Shisca ini enak bener mana cantik pula pakai acara diceta. Ya ampun sudah berapa abad aku ga makan sawut. Kalau gethuk, tiwul, gatot ada yang jualan lewat. Tapi ga ada sawutnya. Jadi kepikiran bikin lihat ini...ngileeer

    BalasHapus
  9. Olahan dari singkong itu memang jadi favorit sebagian orang, nah untuk menu yang satu ini aku baru tau loh, dibuat dari kulit singkong, asik banget bagian singkong ga ada yang dibuang nih.

    BalasHapus
  10. Iya. Saya juga suka sawut. Apalsgi jika main ke pasar, selalu ketemu nih dengan sawut ini. Ternyata cara buatnya simpel.

    BalasHapus
  11. Ternyata namanya sawut singkong ya, saya nyebutnya kue ubi aja sih hehehe. Enak banget ini, dulu kalau mama ke pasar atau pulang yasinan selalu senang dibawain kue ini. Ah, jadi nostalgia ^^

    BalasHapus
  12. Waah baru tahu ada sawut ubi, biasanya kalau ada singkong saya buat keripik, singkong keju, atau singkong kukus aja, makasih ya resepnya

    BalasHapus
  13. Rajin banget mba, eh baru tahu kalau kulit bagian dalam singkong bisa dijadikan cemilan enak lho, taunya selama ini main buang saja. Mau coba juga nanti. Thanks sudah berbagi ya

    BalasHapus
  14. wah aku belum pernah coba kue ini, sepertinya enak :D

    BalasHapus
  15. Menurutku ubi atau singkong ini makanan yg kalau diolah apa aja tetep enak, terus cita rasanya itu khas kali lah. Nah sawut singkong ini baru dengar tp kalau dr cara membuat dan tampilannya kayaknya pernah makan jg tp mungkin namanya disebut org beda2 kali. cmiiw hehehe

    BalasHapus
  16. Dari penampakannya bikin ngiler kak, saya suka banget sama semua olahan singkong yang pakai gula merah sedap dan bikin kenyang pastinya :)

    BalasHapus
  17. Sederhana sekali ini ya kak, bisa pengganti nasi. Tapi singkong pun mahal juga sekarang ya

    BalasHapus
  18. Nemu resep sawut singkong nih. Bakalan gak bingung lagi deh kalo pas punya singkong di rumah, mau dibikin apalagi nih... Next time mau coba bikin sawut ini

    BalasHapus
  19. Senangnya resep yang mudah dan bahan2nya pun gampang dicari, buat ah untuk camilan abis ngeblog haha... suami kk tukang makan n ngemil, tp aneh yg ndutan istrinya

    BalasHapus
  20. Saya suka sawut ubi. Beberapa kali beli di toko kue tradisional dengan berbagai varian rasa dan warna. Kalo rajin, nanti bisa pake resep ini untuk bikin sendiri. Makasi bunsis..

    BalasHapus