Kaldu Udang Gurih dan Mudah

 Assalamualaikum Mommies.

Semoga di masa pandemi ini tetap semangat menyuguhkan makanan dan cemilan sehat buat keluarga ya.

Anak-anak identik sekali suka dengan telur. Mau dibikin ceplok mata sapi ataupun di dadar ala omelette. Dahulu sih saya seneng banget karena menu telur begini mudah dan gak ngabisin waktu. Tapi sedihnya anak- anak jadi cenderung picky eater. Mereka hanya memfokuskan makan dengan lauk tertentu. Ini berlangsung bertahun-tahun hingga saya memiliki putra kelima.

Saat memiliki putra ke-enam, saya mulai mendesign makanan pendamping ASI (MPASI) untuk kebutuhan nutrisinya sehari-hari. Kebiasaan mendesign makanan ini akhirnya membuat saya pun mulai mencoba mengalihkan makanan buat anak-anak yang lainnya. Akhirnya beberapa menu berhasil memikat mereka dengan variasi yang sesuai dengan selera anak-anak di rumah.

Alhamdulillah, menyukai lauk yang tak hanya telur dan ayam membuat saya sangat bersyukur. Sebab sebelumnya saat hendak memasak menu berbahan seafood selalu tidak berhasil membuat mereka makan dengan lahap. Terutama udang. Padahal udang merupakan makanan laut kesukaan sangAyahbos. Bagi anak-anak, udang merupakan lauk makanan yang sangat merepotkan. Membuat mereka harus bekerja keras membuka laminating di sekujur tubuh udang. Yup, kulit udang dan kepalanya. Adalah dua hal yang sangat tidak disukai anak-anak kami saat menghabiskan makanan. 

Suatu hari, saya mencoba membuatkan menu udang katsu ala Bento untuk mereka. Alhamdulillah mereka semua suka. Rasa udang segar yang gurih dan bentuknya yang menarik menjadikan mereka tertarik untuk menghabiskan makanan tanpa sisa.

Aha, tanpa sisa. Itulah prinsip yang sering saya sampaikan ke anak-anak terhadap makanan. Sebisa mungkin saya menghindari hal-hal yang mubazir dan mengupayakan mengolah bahan agar minim sampah. Ini menjadi hal yang menarik dimana kegemaran anak-anak meningkat berbanding lurus dengan minimnya sampah hasil olahan dapur. Udang adalah salah satu makanan yang sangat ramah lingkungan. Semuanya mampu diolah. Dagingnya bisa dijadikan olahan dan lauk. Kulit dan sungut kepalanya bisa dijadikan kaldu.

Membuat kaldu udang sangat mudah dan tidak memerlukan banyak waktu. Kelezatan hasil olahannya juga bisa dinikmati langsung ataupun disimpan sebagai bumbu pelezat makanan.

Ada dua cara mengolah kaldu udang. Yakni kaldu kuah dan kaldu bubuk.

  • Kaldu kuah
  • Kaldu bubuk
Kaldu kuah sangat cocok digunakan untuk menambah kelezatan makanan seperti mie rebus, tomyam, dan laksa. 
Cara membuat kaldu kuah

Bahan
Kulit dan sungut kepala udang 
Jahe satu ruas jari digeprek
Bawang putih 1-2 siung
Air panas.

Cara membuatnya
Sangrai udang hingga berwarna jingga kemerahan.
Masukkan air panas secukupnya dan tambahkan jahe dan bawang putih.
Masak dengan api kecil hingga air kaldu mendidih.
Sisihkan dan saring kuahnya.
Kaldu sudah bisa kita manfaatkan untuk aneka makanan dengan variasi kuah.

Kaldu bubuk bisa digunakan untuk aneka makanan tumisan. Seperti untuk membuat tumis sayuran, plecing, penambah gurih pada mie goreng ataupun pengganti penyedap masakan sintetis.
Mengolah kaldu bubuk bisa menggunakan kulit dan kepala udang langsung ataupun bisa juga dari sisa ampas kaldu kuah.

Bahan
Kepala dan kulit udang
Bawang putih 2siung diiris-iris halus
Merica secukupnya

Cara membuat kaldu bubuk
Sangrai kulit dan sungut kepala udang hingga kering tanpa air bersamaan dengan bawang putih iris.
Sangrai hingga tiada lagi air tersisa dan tekstur kulit bisa diremuk seperti kerupuk.
Gunakan api kecil sekali agar tidak gosong.
Bisa juga bila ingin praktis setelah air pada kulit udang habis, masukkan ke dalam slow cooker dengan pilihan low cook hingga 6-8jam.
Chopper ataupun blender dengan dry mill bersama merica.
Saring hasil blender menggunakan saringan yang rapat agar bubuk yang dihasilkan halus seperti serbuk bedak.
Blender kembali sisa saringan  yang belum halus hingga semuanya habis.
Masukkan ke dalam wadah bersih kedap udara.
Kaldu sudah bisa digunakan.

Nah, mommies mudah kan mengolah kulit dan sungut kepala udang menjadi kaldu udang yang gurih. Semoga semangat menyajikan makanan dan cemilan buat keluarga di rumah ya.

20 Komentar

  1. Wah resepnya musti dipraktekaan nih mba. Rasanya pasti gurih ya. Kebayang anakku pasti suka model rasa gurih guruh gini. Thank you yah resepnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat mencoba ya mba
      Semoga anak-anak suka.

      Hapus
  2. Wah udang beneran minim limbah ya mbak, kupraktekan ah nanti kalau pas masak udang, trims tips nya mbak sesimple itu ya ternyata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, minim sampah dan minim bau bila diolah segera.

      Hapus
  3. Biasanya saya beli jadi aja mba, buat MPASI anak. Saya gak tahu cara mengolah kaldu udang yg awet dan tahan agak lama. Ternyata oh ternyata. Hahaha. Terima kasih tipsnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk kaldu MPASI anak, bisa menggunakan daging udang mba.
      Daging udang di keringkan lalu dihaluskan

      Hapus
  4. Wah ada cara mendapatkan kaldu udang kuah dan bubuk. TErnyata dengan menambahkan bumbu secukupnya ya .... saya pikir plain saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya plain juga bisa mba.
      Namun untuk kaldu kuah, penambahan jahe sedikit bisa membuat kuah menjadi lebih wangi dan menghilangkan rasa amis pada kaldu.

      Hapus
  5. Ku sudah pernah bikin kaldu udang kuah. Tapi untuk sekali bikin bukan disimpan. Mau nanya, bisa disimpan ga sih Mbak Shicca...nyetok gitu?
    Terus kalau kaldu bubuk belom pernah bikin sendiri..mau coba nanti, praktis nih buat taburan atau tumisan

    BalasHapus
  6. Masak pake kaldu udang Memang bikin menggugah selera makan. Tpi Aku Baru tau cara bikin kaldu bubuknya. Makasih infonya ya mba

    BalasHapus
  7. Awak cuma bisa bilang lanjutken ya..
    Soalnya kesukaan dikau masak main menu dan printilannya membuat kami terhura bahagia. Hahaha

    BalasHapus
  8. Saya penyuka udang mba. Tapi seneng makannya aja. Kalau bikinnya aku nggak suka hihihi 😂. Jadi aku kagum ama ibu-ibu yang seneng masak dan rajin masak. Apalagi sampai sengaja dibikin kaldu kayak gini. Hebat

    BalasHapus
  9. Bunsis, tanya dunk. Biasanya nyimpen kaldu udang yang cair bagaimana ya.
    Saya selalu langsung pakai begitu dibuat, karena ndak tau nyimpan yang baik itu begimana

    BalasHapus
  10. Wah gampang ya bikin kaldu udang tapi ngumpulin kepala udangnya sama kulitnya itu berarti harus beli udang utuh ya? soalnya sy ga bisa makan daging udangnya tapi klo kaldu udang gpp malah hehehe

    BalasHapus
  11. wahhh bikin kaldu udang sendiri bakal lebih aman lah ya mba dan sesuai selera mau bikin rasa yang kaya gimana hehe

    BalasHapus
  12. Jadi pengen nyoba kak. Keliatan gampang. Kalau bikin sendiri kan lebih higienis tanpa harus pake pengawet jg

    BalasHapus
  13. Menarik sekali cara bikin kaldunya. Saya tidak mengira kaau semudah itu. Tadinya saya kira air kaldu dimasak sampai habis. Ternyata blenderan kulit udang yag sudah dikeringkan dengan cara disangrai

    BalasHapus
  14. Aku suka dengan resepnya udah bayangin aja enak, apalagi dimasak ya. Ah sayangnya anakku, Azkiya alergi udang mom 😥

    BalasHapus
  15. Oh aku baru tahu cara membuat kaldu bubuk udang, selama ini buat kaldu kuah aja nih, hehehe kapan2 cobain ah 😍

    BalasHapus
  16. Dulu sebelum anak umur setahun saya rajin bebikin kaldu begini. Tapi setelah anak makin besar kok jadi males ya? Huhuhu. Mungkin efeknya memamg anak jadi mau makan telur melulu. Mungkin memang harus menyisihkan waktu lebih lama lagi di dapur biar anak mau makan jenis lauk yang lain 😁

    BalasHapus