Terasi Vegan Gurih dan Istimewa

Pernah merasa gagal dan sangat putus asa?

Saya pernah.

Dan lucunya kegagalan pertama yang saya rasakan itu saat saya duduk di kelas empat Sekolah Dasar. Saya merasa gagal karena wali kelas menetapkan saya menjadi juara kedua. Dengan perolehan nilai yang sama dengan si juara pertama. Yang membedakan hanya saya pernah tidak masuk selama 3 hari dikarenakan sakit typus. 

Selalu juara pertama di setiap catur wulan bagi siswa sekolah dasar seperti saya membuat saya tidak siap untuk turun posisi. Saya merasa menjadi anak yang gagal. Gagal bertahan pada peringkat nilai dan gagal memberikan kebanggaan pada kedua orangtua saya. Padahal setelah kejadian ini berlalu, ibu saya mengajak diskusi dan dengan lembut ia katakan bahwa ia bangga sekali walau bagaimanapun nilai yang saya peroleh. Dan ibu juga mengatakan bahwasanya saya berharga sekali karena saya sudah bekerja keras belajar.

Saat ibu mengatakan hal tersebut, saya menangis tersedu-sedu. Saya merasakan cinta yang amat tulus dari ibu. Sebuah penerimaan dan saya merasa sangat beruntung sekali mendapatkannya. Salah satu teman bercerita bahwa orangtuanya akan berhenti mengajaknya berbicara bila ia mendapatkan nilai yang rendah. Itulah yang terkadang membuat ia merasa menjadi buruk dan menyesal sekali telah dilahirkan. Itulah sebabnya sebagai orangtua kita harus memiliki rem cakram pada lisan agar tidak menyakiti perasaan anak. Mengingat hal ini saya jadi teringat ibu dan cintanya pada saya dan membuat saya terharu mengenang kisah ini.

Setelah peristiwa itu saya merasakan lebih santai dan ringan dalam belajar. Tidak terlalu ngoyo tapi juga tidak meninggalkan ciri khas melankolis yang menjadi karakteristik saya pribadi.

Selain kegagalan saat usia sekolah dasar, saya juga pernah mengalami kegagalan saat usia remaja. Kegagalan kedua itu terjadi tepatnya saat seleksi penerimaan mahasiswa dan nama saya tidak tercantum pada surat kabar di universitas yang saya pilih. Bengkak sekali mata saya saat melihat lembaran surat kabar hasil pengumuman kelulusan. Salah seorang teman berkata bahwa saya salah strategi memilih fakultas dan universitas. Dan akhirnya saat saya bangkit saya akhirnya tetap kuliah dan mengambil jurusan fisioterapi di sebuah akademi swasta. Profesi yang masih sangat jarang sekali di era tahun 2000an.

Setahun pertama, adalah masa yang sangat sulit bagi saya. Saya masih sering merasakan kesal dan berkali-kali berandai-andai bila saja saya diterima masuk dalam fakultas yang saya inginkan. Padahal dalam Islam anjuran Rasulullah terhadap kegagalan adalah banyak bersabar dan mengucapkan kalimat yang baik terhadap taqdir Allah. Konsekuensi iman kepada takdir adalah dengan sikap ridho dan pasrah setelah berupaya dengan sebaik-baik ikhtiar.

Bersabar  seperti yang dituliskan dalam 'Uddatush shabirin wa zakhiratusy syakirin adalah dengan menahan hati dan lisan dari berkeluh kesah serta menahan anggota tubuh atau menjauhi diri dari perbuatan emosional seperti memukul diri atau merobek-robek baju.

Alhamdulillah saya pun merasakan hikmah yang teramat luas dan mencintai profesi fisioterapi yang saya pelajari walaupun akhirnya saat ini tidak melanjutkan praktek kerja dikarenakan pertimbangan dan prioritas pilihan.

Sebenarnya bila kita mau jujur menghitung bahwa Allah memberikan kita lebih banyak kemudahan dibandingkan kesulitan dan kegagalan. Mungkin bila dihitung-hitung dalam setahun kuantitas rasa sedih dan rasa bahagia yang kita miliki tentunya lebih banyak yang bahagia. Itu baru setahun. Coba dihitung-hitung sebanyak waktu hidup kita di dunia. MaasyaaAllah tentunya kita menjadi orang yang paling bersyukur.

Jangan takut mencoba karena pernah gagal. Sebab, tempe gagal saja masih bisa dimanfaatkan kembali menjadi terasi vegan. Apalagi kita, manusia yang merupakan makhluk berharga dan istimewa ciptaan Nya





Membuat Terasi Vegan


Membuat Terasi vegan ini cukuplah mudah. Kita bisa memanfaatkan tempe yang mengalami over fermentasi ataupun bisa menggunakan tempe yang proses fermentasinya gagal. Kegagalan pada pembuatan tempe bisa disebabkan banyak faktor.  peragianMisalnya proses yang keliru, suhu yang tidak stabil, kontaminasi bahan, pertumbuhan jamur yang tidak merata dan hal lainnya. Hal diatas disebabkan karena perlakuan terhadap proses pembuatan tempe cukup sensitif. Tanda kegagalan tempe terlihat dari perubahan warna kedelai menjadi lebih gelap(coklat) serta mengeluarkan bau tidak segar.

Tempe yang gagal proses pertumbuhan miselia, tampak berwarna kecoklatan dan beraroma busuk.


Itulah kenapa saya sangat mencintai proses olahan berbahan kedelai ini. Mengolah bahan-bahan kedelai bisa jadi salah satu me-time buat saya.

Yuk kita olah bahan yang ada menjadi terasi vegan.

  1. Cuci bersih kedelai bila terdapat lendir. Untuk tempe over fermentasi, cukup pisahkan kedelai lalu haluskan kedelai dengan cara di blender halus ataupun bisa juga menggunakan cobek.
    Kedelai yang sudah dihaluskan

  2. Setelah kedelai menjadi halus, sangrai di atas kuali hingga kedelai menjadi kering. Pengerjaan ini cukup lumayan membuat otot menjadi terlatih dan berbentuk. Hingga saya berkeliaran kalo untuk bikin terasi vegan ini harus NgOtot dan membuat otot bisep lumayan membesar. Oh iya berikan penambahan sedikit garam dan kaldu jamur. Penambahan kaldu jamur bisa di skip bila tidak suka. Sebab tanpa kaldu jamur, aroma dan rasa terasi vegan ini sudah sangat enak sekali disebabkan pemecahan protein dari pembusukan kedelai yang bikin semangit.
  3. Haluskan kembali dengan menggunakan Chopper atau hingga tekstur yang diinginkan.
    Versi crumbs

  4. Masukkan ke dalam toples kering dan terasi sudah bisa digunakan.
Versi halus dan bisa ditaburkan di nasi hangat



Terasi vegan bisa digunakan untuk penyedap masakan seperti tumisan, plecing, taburan pada nasi ataupun di cocol dengan gorengan. Salah satu sahabat pelaku lifestyle yang tinggal di ibukota bercerita bahwa anak-anaknya sudah terbiasa makan tempe mentah yang dicocol terasi vegan ini. Rasanya seperti abon. Gurih dan wangi.

Ternyata anak-anak saya juga berkomentar hal yang sama. Terasi Vegan ini insyaaAllah tahan lama. Asalkan ditempatkan pada toples kering dengan perlakuan yang normal bisa disimpan di suhu ruang tanpa pengawet.

Selamat mencoba ya. Dan jangan takut lagi dengan kegagalan.

27 Komentar

  1. Semakin mahirrrrrrr.

    Emang enak kok beneran ..
    Tinggal cari packaging kita ya..❤️

    BalasHapus
  2. Wah ... Kok jadi ngiler kepengen juga. Semula nggak pernah terpikir adanya terasi vegan begini. Gagal dibuat tempe, yo wis, relakan. Rasanya akan mirip-mirip tauco gitu nggak sih, Mbak? Aku membayangkannya seperti itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya kayak abon mba, tapi aromanya mirip terasi. Gurih bangettt

      Hapus
  3. Openingnya bikin saya berpikir. Kok nilainya sama tidak dijadikan 2 rangking 1 ya, Mbak Shisca. kan Mbak tidak amsuk karena sakit typus.
    Dan di pertandingan olahraga saja, kalau ada garis finish bersamaan atau nilainya sama, ya juara bersama.

    Tapi karena sering membaca postingan Mbak Shisca, ini passionnya memang dunia kuliner Mbak. Sampai tempe gagal permantasi saja bisa dibikin terasi. Jadi penasaran [engin coba rasanya, Mbak hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut guru saya,kan aneh kalo juara 1 ada dua orang, hehe.

      Komen Mas Bams ini bikin jadi kefikiran apa tak bikin aja blog khusus yang Niche nya kuliner ya😀

      Emang enak ini terasinya mas.
      Kalo deket udah tak minta jemput aja kerumah

      Hapus
  4. Keren memang si BunSis ini,,, misalnya bikin tempe gagal, msh bisa ditransformasi menjadi terasi vegan yang enak yes, masyaallah... kreatifff

    BalasHapus
  5. waaaaah menarik. lg belajar vegie dulu deh. cm sy nyerah kl disuruh masak sdr. dijual juga ga, mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rencananya pengen ekspansi bakulan mba
      Hehehe

      Hapus
  6. Wah enakkk nih ku suka segala sesuatu olahan kedelai ternyata ada terasinya ya..oya kalo tempenya semangit gitu bisa kah ? karena yg diartikel kan tempe yang belum jadi atau gagal dlm proses peragian nya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa mba, tempe semangit kan tempe yang over fermentasi.

      Bedanya kalo tempe semangit langsung dihaluskan saja tanpa perlu dicuci dulu

      Hapus
  7. Kegagalan itu adalah kesuksesan yang tertunda, seperti tempe gagal bisa sukses jadi terasi yang enak untuk dimasak menjadi bumbu. Ide bagus juga buat para pembuat tempe bisa jadi produk yang bisa dijual.

    BalasHapus
  8. Waw aku baru tahu lho mba ada terasi vegan. Tapi kayaknya ga cocok buat saya kalau di suruh bikin. Soalnya saya ga suka bikin-bikin yang berbau masakan. Soalnya sukanya cuma beli dan makannya doang hihihi 😂. Jadi penasaran aku ama rasa terasi vegan dari tempe ini

    BalasHapus
  9. wah dari kegagalan saja bisa jadi sesuatu yang nikmat begini seperti tempe vegan. Serius baru ngeh aku Mbak..
    Dirimu beneran kreatif ya, me time-nya manfaat banget begini...Dan kebayang enaknya dipakai taburan nasi hangat nih , mantaap!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak mba.. dijadikan perencah bumbu juga enak..
      Ihihi bantu jawab..
      Soalnya dikasih si bunda

      Hapus
  10. Wah kok canggih bener ya tempe gagal bisa jadi terasi. Menarik ini. Bener2 bisa jadi ladang penghasilan. Pengen icip juga jadinya

    BalasHapus
  11. Ya ampun, baru tahu aku loh kak tempe yang gagal bisa dilah jadi terasi vegan. JAdi penasaran ma rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aromanya persis terasi udang dan rasanya gurih juga, gak kalah sama terasi udang

      Hapus
  12. Aduh kak shis koq jadi pengen icip awak, coba kalau dekat ya jadi pengen beli :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whoaaaa kak Iid udah jauh ya sekarang.

      Iya kak, kalo udah ketemu packaging dikirimi ya

      Hapus
  13. Belum pernah bikin nih saya, liat cara membuatnya jadinpengen buat kapan2, ternyata gak terlalu sulit ya cara membuatnya. Liat ulasannya aja udah bikin penasaran dan pengen buru2 buat

    BalasHapus
  14. Menarik dan saya jd penasaran. Ada yg jual gak ya, mau beli hehe

    BalasHapus
  15. Bunsis, kapan open PO? Saya mau juga ya terasi vegannya, hehe.. Olahan kedelai kayak nggak ada matinya ama mak yang satu ini ya. Tempe gagal pun masih bisa diolah lagi. Mantap.

    BalasHapus
  16. Bau baunya bakal jadi pengusaha terasi vegan nih. Boleh dong icip icip kak. Gratis kan? #eh

    Baru tau ada terasi vegan

    BalasHapus
  17. Inspiratif sekali pas baca yang bagian profesi fisioterapi. Berlandaskan agama ya terapinya, kok keren nih Shischaaa

    BalasHapus
  18. Opening story nya inspiratif, ternyata diujung baru deh cerita terasi hehe, akak awak mau terasi nya

    BalasHapus